Home > Belajar Yuk > Optical illusion (Ilusi Visual)

Optical illusion (Ilusi Visual)

September 28, 2011 Leave a comment Go to comments
optical illusion

optical illusion

Bagaimanakah posisi benda disamping ? Dengan segala kelebihan yg telah diberikan oleh Allah, tapi tetap saja mata kita tidak mampu menangkap gambar tersebut. Hal yg menakjubkan. Ahli grafis memanfaatkan ketidakmampuan mata kita untuk membuat hal yg menipu mata, kadang juga membuat kita pusing, dan bagi orang yg tidak mengetahuinya akan WAH pada gambar tersebut. hal itu dinamakan OPTICAL ILLUSION (Ilusi Optik). Optical illusion atau bahasa indonesianya Ilusi optik (yg juga disebut ilusi visual) di tandai dengan gambar visual yang dirasakan yang berbeda dari realitas obyektif. Informasi yang dikumpulkan oleh mata diproses di otak untuk memberikan persepsi yang tidak cocok dengan ukuran fisik dari sumber stimulus. Ada tiga jenis utama: ilusi optik literal bahwa membuat gambar yang berbeda dari objek yang membuat mereka, yang fisiologis yang efek pada mata dan otak dari stimulasi berlebihan dari tipe tertentu (kecerahan, warna, ukuran, posisi, miring , gerakan), dan ilusi kognitif, hasil kesimpulan sadar.

Physiological Illusion (Ilusi Fisiologis)

Ilusi fisiologis

Ilusi fisiologis

Apakah Anda merasa kalau titik putih itu menjadi hitam ? Pusing dah. Gambar disamping merupakan contoh ilusi fisiologis. Ilusi fisiologis, seperti afterimages berikut lampu terang, atau rangsangan mengadaptasi pola bolak berlebihan lagi (efek lanjutan persepsi kontingen), yang dianggap efek pada mata atau otak dari stimulasi yang berlebihan atau interaksi dengan rangsangan kontekstual atau bersaing dari tipe tertentu kecerahan, warna, posisi, ubin, ukuran, gerakan, dll teori adalah bahwa rangsangan saraf individu mengikuti jalan yang didedikasikan pada tahap awal pemrosesan visual, dan bahwa aktivitas yang intens atau berulang dalam atau interaksi dengan saluran yang berdampingan aktif menyebabkan ketidakseimbangan fisiologis yang mengubah persepsi.

Cognitive Illusion (Ilusi Kognitif)

Ilusi kognitif diasumsikan timbul oleh interaksi dengan asumsi tentang dunia, yang mengarah ke “kesimpulan tidak sadar”, sebuah ide pertama kali diusulkan pada abad ke-19 oleh Hermann Helmholtz. Ilusi kognitif dibagi menjadi ilusi sering ambigu, ilusi distorsi, ilusi paradoks, atau ilusi fiksi.

  1. Ilusi ambigu adalah gambar atau obyek yang menimbulkan ‘saklar’ persepsi antara interpretasi alternatif. Kubus Necker adalah contoh terkenal, contoh lain adalah vas Rubin.
  2. Ilusi mendistorsi atau geometris-optik ditandai oleh distorsi ukuran, posisi panjang, atau kelengkungan. Contoh yang mencolok adalah ilusi dinding Café. Contoh lain adalah ilusi Muller-Lyer terkenal dan ilusi Ponzo.
  3. Paradoks ilusi yang dihasilkan oleh objek yang paradoks atau tidak mungkin, seperti segitiga Penrose atau tangga tidak mungkin terlihat, misalnya, dalam Terkecil MC Escher dan Descending dan Air Terjun. Segitiga adalah ilusi tergantung pada kesalahpahaman kognitif yang sisi yang berdekatan harus bergabung.
  4. Fiksi adalah ketika angka yang dirasakan meskipun tidak dalam stimulus.

Penjelasan Ilusi Kognitif

Perceptual organization (Persepsi Organisasi)

Duck-Rabbit Illusion

Duck-Rabbit Illusion

Untuk memahami dunia perlu untuk mengatur sensasi masuk menjadi informasi yang bermakna. Psikolog Gestalt percaya salah satu cara ini dilakukan adalah dengan mempersepsi rangsangan sensorik individu sebagai keseluruhan yang bermakna. Gestalt organisasi dapat digunakan untuk menjelaskan banyak ilusi termasuk ilusi-Kelinci Bebek mana gambar sebagai keseluruhan switch bolak-balik dari seorang bebek kemudian menjadi kelinci dan mengapa dalam ilusi tokoh-tokoh tanah dan tanah yang reversibel.

Kanisza Triangle

Kanisza Triangle

Selain itu, teori Gestalt dapat digunakan untuk menjelaskan kontur ilusi di Segitiga Kanizsa taon. Sebuah segitiga putih mengambang, yang tidak ada, terlihat. Otak memiliki kebutuhan untuk melihat benda-benda sederhana akrab dan memiliki kecenderungan untuk menciptakan sebuah “seluruh” gambar dari elemen-elemen individual. Gestalt berarti “bentuk” atau “bentuk” dalam bahasa Jerman. Namun, penjelasan lain dari Segitiga Kanizsa taon yang berbasis di psikologi evolusioner dan fakta bahwa untuk bertahan hidup adalah penting untuk melihat bentuk dan tepi. Penggunaan organisasi perseptual untuk menciptakan makna dari rangsangan adalah prinsip di belakang terkenal lainnya ilusi termasuk benda mustahil. Otak kita masuk akal bentuk dan simbol-simbol menempatkan mereka bersama-sama seperti puzzle, merumuskan bahwa yang tidak ada untuk apa yang dipercaya.

Depth and Motion Perception (Kedalaman dan Persepsi Gerak)

Ponzo illusion

Ponzo illusion

Ilusi dapat didasarkan pada kemampuan individu untuk melihat dalam tiga dimensi meskipun memukul citra retina hanya dua dimensi. Ilusi Ponzo adalah contoh dari sebuah ilusi yang menggunakan isyarat monokuler persepsi kedalaman untuk menipu mata. Garis Kuning memiliki panjang yang sama.

Dalam ilusi Ponzo garis paralel konvergen memberitahu otak bahwa gambar yang lebih tinggi di bidang visual lebih jauh karena otak merasakan gambar menjadi lebih besar, meskipun dua gambar memukul retina adalah ukuran yang sama. Ilusi optik yang terlihat dalam perspektif diorama / palsu juga memanfaatkan asumsi berdasarkan isyarat monokuler persepsi kedalaman. Air Terjun MC Escher lukisan eksploitasi aturan kedalaman dan kedekatan dan pemahaman kita tentang dunia fisik untuk menciptakan ilusi.

Seperti persepsi kedalaman, persepsi gerak bertanggung jawab untuk sejumlah ilusi sensorik. Film animasi didasarkan pada ilusi bahwa otak merasakan serangkaian gambar yang dihasilkan sedikit bervariasi dalam suksesi cepat sebagai gambar bergerak. Demikian juga, ketika kita bergerak, kita akan saat naik kendaraan, benda-benda di sekitarnya yang stabil mungkin tampak bergerak. Kami juga dapat melihat benda besar, seperti pesawat terbang, untuk bergerak lebih lambat dari benda yang lebih kecil, seperti mobil, meskipun objek lebih besar adalah benar-benar bergerak lebih cepat. Fenomena Phi adalah satu lagi contoh bagaimana otak merasakan gerak, yang paling sering dibuat oleh lampu berkedip dalam suksesi yang dekat.

Colour and brightness constancies (Warna dan keteguhan kecerahan)

Gradient optical illusion

Gradient optical illusion

Keteguhan persepsi adalah sumber ilusi. Warna dan keteguhan kecerahan bertanggung jawab atas kenyataan bahwa benda yang akrab akan muncul warna yang sama terlepas dari jumlah atau warna cahaya mencerminkan dari itu. Ilusi atau perbedaan warna kontras dapat dibuat ketika luminositas atau warna daerah sekitarnya objek asing adalah berubah. Kontras objek akan terlihat lebih gelap terhadap bidang hitam yang memantulkan cahaya lebih sedikit dibandingkan dengan bidang putih meskipun obyek itu sendiri tidak berubah warna. Demikian pula, mata akan mengkompensasi kontras warna tergantung di cast warna daerah sekitarnya.

Cognitive processes hypothesis (Proses kognitif hipotesis)

Revolving circles

Revolving circles

Hipotesis mengklaim bahwa ilusi visual terjadi karena sirkuit saraf dalam sistem visual kita berkembang, dengan belajar saraf, ke sistem yang membuat penafsiran yang sangat efisien adegan 3D yang biasa berbasis di munculnya model disederhanakan dalam otak kita yang mempercepat proses penafsiran namun menimbulkan ilusi optik di situasi yang tidak biasa. Dalam pengertian ini, hipotesis proses kognitif dapat dianggap kerangka kerja untuk memahami ilusi optik sebagai tanda tangan dari visi cara empiris statistik telah berkembang untuk memecahkan masalah invers.

Penelitian menunjukkan bahwa kemampuan 3D visi muncul dan dipelajari bersama-sama dengan perencanaan gerakan. Setelah proses panjang pembelajaran, representasi internal dari dunia muncul yang baik disesuaikan dengan data yang dianggap berasal dari benda yang lebih dekat. Representasi obyek yang jauh dekat cakrawala kurang “memadai”. Bahkan, bukan hanya Bulan yang tampaknya lebih besar ketika kita melihat di dekat cakrawala. Dalam sebuah foto pemandangan yang jauh, semua obyek yang jauh dianggap lebih kecil daripada ketika kita mengamati mereka langsung menggunakan visi kami.

Gambar retina adalah visi sumber utama mengemudi, tetapi apa yang kita lihat adalah “virtual” representasi 3D dari adegan di depan kami. Kami tidak melihat gambar fisik dunia, kita melihat benda-benda, dan dunia fisik tidak sendiri dipisahkan menjadi objek. Kita melihat sesuai dengan cara otak kita mengatur hal itu. Nama, warna, bentuk biasa dan informasi lain tentang hal-hal yang kita lihat muncul seketika dari sirkuit saraf kita dan mempengaruhi representasi dari TKP. Kita “melihat” informasi yang paling relevan tentang unsur-unsur dari gambar 3D yang terbaik bahwa jaringan saraf kita dapat menghasilkan. Ilusi muncul ketika “penilaian” tersirat dalam analisis sadar dari adegan yang bertentangan dengan pertimbangan beralasan tentang hal itu.

Sumber : http://www.en.wikipedia.org

Categories: Belajar Yuk
  1. October 7, 2011 at 11:20 PM

    If you want to learn backlink technique that will skyrocket your website search engine ranking straight to the top, check out this site for free http://linkwheelseo.net/

    • October 10, 2011 at 2:43 AM

      what’s about this.

  2. October 15, 2011 at 9:59 PM

    If you are serious and want to earn serious money online with your website, watch this free video to discover the secret system to do that at http://easyprofitbot2.com/

  3. October 28, 2011 at 3:47 AM

    This actually answered my problem, thanks!

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: